Wednesday, January 5, 2011

Komen kepada: Protocol

Entry asal:

I never understood why Malaysians sangat suka ikut protokol yang selalunya melecehkan. Protokol sambut VIP, protokol majlis perasmian bergantung kepada ‘jenis’ VIP.

Majlis-majlis mat saleh hanya naik pentas, borak sikit-sikit, lawak sikit-sikit, tepuk-tepuk tangan, pastu terus mula majlis. Simple & nice.

Wahai para VIP, perlu ke nak kena patuh protokol?

baca lagi entry lain...


Salam jsmn,

Isu protocol atau dress code atau adab majlis memang sesuatu yang menarik dalam masyarakat Malaysia. Pada saya, protocol hanyalah adab. Dan adab itu hanyalah budaya. Namun, budaya itu sangat penting terutamanya bila kita masuk ke kandang harimau...

Masa aku kecik-kecik, aku pun anti protocol dan dress code. Aku akan rebel dengan mencabar organizer Majlis Convo U aku dengan memakai kasut warna kuning masa diorang wajibkan pakai kasut hitam. Aku akan pakai t shirt round neck tak tuck-in masa pergi interview. Atau bercakap menggunakan bahasa pasar kat dalam majlis rasmi. Aku tak pedulik. Aku ialah aku. Kononnya aku ni tak hipokrit. Aku rebel. Aku cool. Tapi pada pandangan orang lain, aku ni macam pain in the ass.

Protocol memang tak penting kepada kita orang kebanyakan. Tapi ia amat penting kepada orang kenamaan. Siapa dapat nafikan bahawa setiap manusia ada perangai dan mindsetnya sendiri. Dan setiap individu punyai ragam komunikasi yang berbeza-beza.

Seorang technician kena bercakap dalam bahasa manager masa dia nak bentangkan project proposalnya kepada sekumpulan manager dalam kilang.

Seorang guru kena mengambil kira tahap pemikiran dan background bebudak semasa mengajar kelas form one on the first day.

Seorang tetamu kena hormat house rule masa datang memenuhi undangan host.

Begitu juga halnya semasa kita menerima kunjungan seorang VIP. Masalah protocol tak timbul kalau yang datang tu sekadar menteri kecik. Tapi kalau yang datang tu PM atau Sultan, maka protocol tu penting. Protocol memudahkan dua level yang berbeza untuk berkomunikasi. Protocol memudahkan penyelarian fahaman agar kita sesama tahu lepas agenda makan2 ni, kita akan buat apa.

Orang barat takde protocol yang heavy-heavy sebab budaya mereka kebanyakannya berasal dari akal yang wujud setelah revolusi industri. Budaya protocol yang ada di Malaysia pula ialah inovasi dari budaya mengadap raja yang telah dipraktikkan sejak zaman Melayu bercawat lagi.


Jadi memang ada perbezaan antara protocol barat dan kita di Malaysia.


Bukan semua yang barat buat tu sempoi dan kita kena ikut. Bukan semua yang orang Islam cakap tu betul dan kita kena imani.

Yang penting pada saya wahai jsmn, ialah pikir dan jaga hati orang lain. Kerana basis kepada protocol ialah soal adab.

Seorang anak lembab yang beradab, lebih disayangi oleh ibubapanya daripada anak yang bijak tapi tak beradab....

komen kepada: Dari sisi yang berbeza

Entry asal:

...Justeru apa kaitan sisi berbeza dengan penulisan Imanshah hari ini? Saya memiliki satu soalan untuk kita muhasabah bersama-saman.  Berapa ramaikah yang sanggup menulis untuk menyatakan bahawa hari ini AKU BERDOSA? Hampir  tiadakan? Kerana seboleh-bolehnya kita ingin menulis yang baik-baik sahaja tentang diri kita. Walau hakikatnya terkadang, apa yang dipersembahkan tidak sama dengan realiti yang kita lalui.  Kita sanggup untuk menjadi penulis skrip yang hebat merencanakan apa yang salah sebenarnya.

Saya terpanggil menulis entri ini apabila terbaca satu kata-kata indah seorang rakan blogger yang selalu mengunjungi HOK SENGOTI, seorang guru yang berkelana di Sungai Besar, Selangor.

"Bagaimana mahu merungkai penulis? Tidak semudah pada dokumen-dokumen yang sah. Apatah lagi DNAnya, fizikalnya, kelakuannya, sifat mazmumah atau mahmudahnya. Mungkinkah penulis ini sebuah ciptaan atau persepsi bagi sebuah realiti? Jujur atau hipokritkah penulis ini? Tetapi bukankah semuanya begitu? Yang jelas dan pasti hanya pada pengetahuan-Nya..."


baca sampai habis...



Salam Hok Sengoti

Seorang penulis pada mula menulis memang sekadar ingin berkongsi apa yang terbuku dalam hatinya. Cerita yang ditulis biasanya adalah cerita benar (walaupun dalam penyampaian yang boombastik) ataupun yang bersifat peribadi. Tapi lama kelamaan, desakan menghasilkan sesuatu yang baru dan unik akan mengubah objekif penulisan ini kepada pelbagai. Maka terhasillah penulisan yang bersifat cerita rekaan atau lawak atau ada juga yang merapu sampai tahap nak jadi troll atau toyol dalam blogosphere.

Isu yang dipersoalkan oleh entry anda sangat menarik kepada saya secara peribadi. Seperti kata-kata, penulisan pada saya juga merakamkan perihal sebenar penulis semasa karya ditulis.

Jika dia good mood, tulisannya santai dan ayatnya neutral dan baik.
Masa dia bad mood, tulisannya emosional dan mengandungi banyak persoalan.

Kita boleh tengok trend penulisan seseorang jika kita bandingkan intonasi entrynya dengan tarikh entry itu di post. Entry yang awal bulan berbunyi ceria dan happy. Entry di tengah bulan macam emo dan marah-marah. Ini hanya benar jika penulis simpan iman dalam wallet.

Penulis yang kuat berpegang kepada garisan moral dan adab akan menjaga tatasusila dalam berbahasa. Kita carutkan dia camana pun, dia tetap balas baik-baik jugak. Aku respek dengan orang camni.

Ada yang ikut pembaca. Bila pembaca series, dia series. Entry semua yang series-series jer. Bila pembaca macam mengong-mengong sikit, dia pun sama jadi mengong. Ini hanya benar kepada aku.


Tapi, soal jujur atau hipokrit seorang penulis itu tak berapa penting. Entry ialah entry, tanpa sebarang prejudis. Secara peribadi juga, aku tak pedulik sangta apa yang ditulis itu benar atau tidak. Jika angin takde, masakan pokok bergoyang. Yang penting ialah apa yang terhasil hasil dari entry jujur atau hipokrit yang dihasilkannya itu. Kadang-kadang, entry tu taklah menghasilkan perbincangan yang produktif. Tapi komen pembacanya yang lebih banyak info yang boleh kita ambil iktibar.

Setiap orang ada cara nak cope dengan dunianya sendiri.

Selain dari sibuk dok perati diri sendiri, kadangkala kita dapat LARI dari kecibaian reliti kita ini, dengan cuba memahami orang lain...
There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...