Thursday, December 23, 2010

Gambar paling GEMPAK untuk Minggu ini- KULUP SAKAH punya header

Aku tak kenal brader Kulup Sakah. Dan aku sering cuba memahami beliau serta kehidupan beliau melalui blog-blognya sejak dari aku mula berblogging.
Setiap hari (atau beberapa hari sekali) beliau akan menukar gambar headernya. Dan gambar yang aku tengok hari ini hampir membuatkan aku menangis.

Kalau nak tau kenapa aku nak menangis, korang terjah dan gali lah blog dia dan cari cerita pasal anak-anaknya. Adusss....Aku nak log off lah. Tak sanggup lagi aku berinternet...Aku nak layan perasaan yang termakrifat dek gambar ni...

Pada aku, gambar ni epic sebab anaknya. Korang tengok tangan anaknya. Lepas tu Brader Kulup cium dia (tanda sayang). Korang tengok lirikan matanya. Aku ada tanggapan aku sendiri terhadap Brader Kulup dan background KLCC di waktu senja ni sungguh deep.

Ni perasaan aku:

Senja         = simbolik kepada umur Brader Kulup
KLCC       = simbolik kepada keadaan di mana dia berada
Anak         = mewakili future brader Kulup

Aduhhh..aku tak dapat teruskan....Sedih ada. Kagum ada. Memang terasa sungguhakan keperitan hidup sebagai hamba Allah di dunia akhir zaman...


Apa makrifat korang?

Komen kepada: Untuk suamiku sayang yang baik hati..

Entry asal:

...Esoknya aku tanya pada en.asben, kenapa dia biarkan aku on aircond sedangkan dia tak tahan sejuk malam tu. Jawapan en.asben ialah:

Dah orang yang I sayang tu kata dia panas and nak on aircond, takkanlah I nak kata jangan.


baca lagi entry-entry lain...



Salam Cik Hanis,

Perghhh...Entry Cik Hanis memang best-best. Ayatnya lembut dan jujur. Perspektifnya yang baik. Dan penceritaan yang bersahaja dan kelakar membuatkan saya tak puas membaca sekadar 7 entry yang dipaparkan.

Dan entry yang ni memang menyentuh perasaan saya yang juga seorang suami yang baik. Jarang saya jumpa cerita pasal suami yang baik cam suami Cik Hanis ni. Dan kisah pengorbanan bangang seorang lelaki kepada seorang perempuan yang macamni memang inspirational. Sebab lelaki ni biasanya selfish dan tak sensitif. Saya tertanya-tanya apakah zodiak suami Cik Hanis. Adakah dia Leo, cancer atau Pisces (hehehe). Apapun, tahniah kepada Cik kerana punyai anak yang sihat (dah berkahtan dah), suami yang baik, serta jiwa yang murni (boleh rasa kemurnian tu dari entry dan gaya bahasa Cik). Semoga semua orang bertuah juga seperti Cik ni.

Komen kepada: Kuliah Subuh Di masjid Shah Alam

Entry asal:

...Sekejap tadi saya, Azrai, Amirul dan Anaz solat subuh di Masjid Negeri. Kelihatan jemaah lebih daripada biasa. Ketika hendak memulakan solat tahiyatul-masjid, saya terpandang seorang jemaah yang sangat kemas berpakaian. Alahai… saya bandingkan dengan saya yang berkain pelikat dan berbaju kemeja...

...Jemaah di sisi kiri menghulurkan tangan untuk bersalam. Matanya langsung tidak ke mata saya. Saya cuba memberi senyuman yang paling manis tetapi pastinya ia tidak sampai ke mata dan turun ke hati. Barangkali saya tidak penting kerana ekor matanya melewati jasad saya yang berada di sebelahnya....

read more...


Salam Tuan,

Dah lama saya mengikuti blog tuan yang saya temui linknya dalam blog sahabat saya. Asalnya saya nak mengomen entry yang 'Mengajak' tu sebab ia sungguh inspirational. Tapi entry yang ini lebih hampir dengan jiwa saya...

Persoalan tuan berkenaan kesempurnaan pakaian jemaah lain ketika mengadap Allah berbanding pakaian tuan sendiri, memang sering saya jadikan point utama ketika menghentam diri saya sendiri satu masa dulu. Tapi sejak saya terlibat dalam dunia welding dan kontraktor-lisasi ni, apperance saya dihadapan Nya semakin sekadar cukup syarak ajer. Selepas membaca entry ini, saya berazam untuk lebih kemas ketika mengadap Nya.

Isu pasal bersalam dan memandang mata juga sangat klasik kepada mereka yang sering bersolat jemaah. Dewasa ini, saya dapati semakin ramai yang tidak bersalaman ketika di masjid (lantas mendedahkan saya kepada bisikan syaitan agar berburuk sangka). Malah ada pula yang mempersoalkan perlakuan itu sebagai bidaah pula. Sedih saya mendengarnya. Yang bersalam pula, tidak melakukannya dengan kemesraan. Pada saya, persalaman itu dimulakan dengan menghulurkan tangan dalam keadaan yang paling hormat (hulur dua-dua tangan dan merendahkan kepala sedikit) serta dapatkan eye-contact. Dan dalam pengalaman saya mengamalkan cara ini, lagilah sedih hati ini kerana mendapati, acap kali yang tua tak berapa nak layan sangat salaman dari orang muda. Salam pun main sep-sep macam high five pula. Tapi sejak H1N1 dan selsema burung, bisikan setan dalaman ini telah berjaya dihujah kembali dan saya semakin tak kisah dengan perangai otai yang macam ni.

Ringkas. Tetapi memang signifikan. Entry-entry tuan amatlah santai berbanding entry prof-prof lain yang saya ikuti. Barulah saya mengerti kenapa sahabat saya meletakkan link blog tuan di blognya.

Komen kepada: Hello Malaysia!!!apa sudah jadik??

Entry asal:

Baru kejap tadik aku pegi jenguk-jenguk jiwang.org...lama dah aku tak bukak forum tu...lagipun sajek jek aku nak promote blog kat sana...hee~~~ tapi tu bukan kisahnya...apa yang nak dibuat dah buat...repost entri sebelum ni kat jiwang pastu sajek check out thread-thread diorang...mana tau dapat ilham....then memang betul pun...aku terbaca satu berita yang diorang post pasal kejadian kat Ampang kalo tak silap aku...ada mamat kena belasah pastu kena tikam dengan dua perompak...tengah-tengah siang buta...tengah ramai-ramai...fine...aku tau la berita ni dah agak lama...tapi aku nak cerita gak...masa tu nasib ada pegawai polis beruniform lalu dan kejor penjenayah tu...tapi diorang berjaya larikan diri...polis tu pun just dapat ambik sarung piso jek...apakah polis...nasib polis tu sorang...aku taknak salahkan polis tu...sekurang-kurangnya dia berusaha...yang aku takleh blah, orang-orang yang nampak benda tu terjadik kat keliling tu boleh tengok jek...even mamat tu dah berdare-dare berdarah-darah dah kena tikam...apa la salahnya salah sorang pegi leraikan ke, tak pun telefon 999 ke...masa ni la nak guna nombor 999 tu...bukan masa bosan-bosan...bongok...

jadik, dari cerita yang aku baca tu, aku dapat pikirkan apa sebab kebanyakan rakyat malaysia buat reaksi blank cenggitu kalo ada apa-apa masalah jenayah jadik kat depan mata...antaranya:...

read more...

Salam Along Tapa,

Aku suka nama kau sebab is mengingatkan aku kepada seseorang yang aku kenal. Aku suka entry ni sebab aku pun kengkadang berperangai camni jugak: cuba mencari penjelasan terhadap apa yang aku nampak/alami. Dan 8 titik pemikiran kau tu memang ada kebenarannya, dan aku rasa, kau ada lebih banyak lagi pendapat yang series, tapi sebab ini ialah posting dalam blog, maka kau hanya publishkan apa yang 'berkaitan' saja. Aku rasalah. Kat mana atau tang mana aku rasa, itu masalah aku. Anyway, here goes...

1. Isu jangan jaga tepi kain orang. Kat Malaysia, mentaliti ni dah semakin berkembang selari dengan perkembangan point #6. Kalau dulu-dulu budak-budak takut nak buat nakal sebab risau ada sedara mara atau jiran miran ternampak dan basuh mereka on the spot dan bagi makbapak kita sambung bilas/libas lagi kat rumah. Sekarang ni, kau-kau, aku-aku. Bahkan kat rumah sekali pun, aktiviti pengikat keluarga macam mesyuarat atau makan bersama itu sudah tak ditekankan lagi, walhal makbapak sendiri pun makan asing-asing. Semoga kita semua yang masih belum beranak ni mengambil iktibar dan berazam melakukan yang lebih baik lagi.

2. Ini point paling bagus. Aku pun setuju. Buktinya, bila ada kemalangan atau kejadian tragedi, orang (bukan orang Malaysia saja) sekadar berdiri dari jauh (tapi tak jauh sangat takut zoom kamera tu tak jelas nantik). Benda pertama yang melintas dalam kepala ialah nak ambik gambar dan nak tunjuk pada kengkawan. Pastu update kat FB. Atau blog. Puaslah mamat yang accident tu meraung-raung mintak tolong, tapi kita sebab taknak contaminate kan scene of crime, sekadar hala-halakan kamera henpon kat batang hidung mamat yang dah separuh mati tu.

3. Aku tau point yang ni sekadar nak neutralizekan balik mood pembaca. Tapi ia masih berkaitan. Mungkin kau tak sedar apa yang kau buat dalam point ni, tapi dalam blog, kita kena selang selikan point series dengan point kelakar agar pembaca tak jemu nak baca sampai habis.

4. Point ni pulak adalah satu penyakit kebongokan rakyat Malaysia yang moderate tak kena tempat. Peliknya, dalam hal kebongokan dan kemungkaran, pandai pulak nak cari alasan cuba memahami kenapa si pesalah buat itu ini, tapi kalau dalam hal kebaikan, kita cari point nak hentam si pebetul itu pulak. Contoh ialah mamat sopan santun dan intelek dipuji akan sifatnya yang mengaku GAY, tapi bini PM yang 'bila mama pakai celana' baru nak mendekati Islam dengan membaca Al-Quran (tapi tak tutup aurat dengan sempurna) dihentam sehentam-hentamnya.
Nampak sangat kena main dengan setan, don't you think?

5. Point ni juaga aku setuju. Kita disogokkan dengan pelbagai cerita hantu dan mellow hinggakan kita ni lebih berilmu tentang kehantuan dan apa nak buat kalau prince charming anak orang kaya cuba menekel kita dari belajar apa nak buat kalau kita diserang kecemasan dalam cerita Salt atau menggalakkan manusia berpikir macam The Fantastic Mr. Fox atau cerita superhero-superhero yang dah tua tu (amender tah tajuk dia).

6. Haduihhh...letih la aku nak taip sesatu...Dahlah. Sampai sini jelah.
7. Tapi point kau yang ni pun bagus jugak so aku pun nak menyibuk. Rancangan bangbangboom, prank atau perangai mentoyolkan orang ni semakin menjadi-jadi kegilaannya. Bongbong ngok tu barubaru ni memaparkan sketsa pasal orang susah takde duit nak beli baju anak sekolah. akibat buruk dari semua ni ialah, satu hari nantik, mangsa ragut atau suntut dari belakang ingat kejadian jenayah yang berlaku kat diorang tu sekadar prank ajer.

8. Pasal takut mati tu memang arr. Tapi contoh simbah asid yang kau gunakan memang cool. Ni satu lagi penyakit yang semakin menular. Tak puas hati bunuh je lah. Nak main siksa-siksa orang dengan simbah asid pulak. Amender twisted punya kepala hotak. Ni sumer pengaruh point# 5 agaknya (pengaruh movie mangkuk)

Aku harap kau banyakkan lagi post macam ni sebab inilah sharing yang sebenar. Kita lihat, kita pikir dan kita share.
There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...