Sunday, November 28, 2010

Blogging versus berdiari

Walaupun aku BARU MULA berblogging, aku dah ada selonggok benda yang boleh aku baca dan kaji balik pasal penulisan dan keadaan emosi aku, masa entry ditulis. Ia merupakan tools muhasabah yang amat bermakna pada diriku di masa lapang kerana aku suka mencari kelemahan sendiri. Bila dah tau apa yang lemah, aku boleh baiki mana yang perlu. Atau cari orang yang boleh baiki aku. Atau sub ajer kat kontraktor Melayu.

Ada tulisan yang membuatkan aku loya dengan diri sendiri sebab kelemahanku menahan diri dari menggunakan perkataan yang tak baik macam mencarut ketika emosional, umpamanya.

ADA tulisanku yang membuatkan ku rasa macam bagus, lantas rasa amat berdosa kerana bukti akan kelemahan akhlakku itu terpampang di depan mataku. Kalau dulu, nasib baik jugaklah sebab ia dalam bentuk mastercopy zine, atau diari atau selembar kulit pokok kayu yang takde orang hingin nak membacanya. Sekarang ni, dalam dunia blogging ni, aku menghebahkan kelemahanku itu ke merata tempat dan aku pasti, amat pasti, ADA yang MEMBACAnya. Dan tahu siapa diriku. Sebab AKU punyai kelebihan sebegitu, maka sudah pasti, maklumat peribadai yang terpancar secara subliminal dalam entry ku itu, dapat diBACA oleh sesetengah dari mereka. Dulu aku kisah. Tapi sekarang tidak lageeee...

Banyak jugak tulisanku yang indah khabar dari rupa, sebab aku berminat dan bercerita pasal benda yang NAK aku amalkan, bukan apa yang TELAH dan SEDANG aku tunaikan. Tulisanku itu MENAMPAR diriku yang pada masa akan datang, sekiranya aku masih berada dalam BULLSHIT yang sama pada hari esok. Aku suka tulisan sebegini.

Tapi akibat blogging, tulisan-tulisanku jadi mendatar. Mundane. Aku dapati satu trend 'mood' tulisanku yang berubah-ubah dalam kitarannya mengikut tarikh keluar gaji. Malahan dahada jugak tulisan yang berupa 'trick' nak tarik traffic sebab aku suka dengan trend peningkatan jumlah follower dan comment, seperti yang dinyatakan dalam disclaimer di bahagian bawah sekali di blog INI.

Dan yang paling best; yang paling aku sayang; ialah blog aderberani sebab setiap tulisanku itu adalah baru. Setiap entry membawakan kembali perasaanku ketika mulamula membaca entry yang aku komen tersebut. Tiap kali baca komen dalam setiap entry itu, aku mesti terinspirasi nak buat entry baru. Hehehe.


Dan semua data yang aku dah gather dari kesemua 5 blog aku setakat hari ini, mengarah kepada satu mesej:

I'm a self centered, smooth-talking, whiny, owner of a kick-ass brain. Hehehe

Thursday, November 25, 2010

Macam Bagus by Tukang Komen


Sapa mamat ni nak komen-komen blog orang? Blog dia best sangat, ke? Dah berapa lama dia blogging? Dia doktoret dalam penulisan dan media kreatif, ke? Itu ke? Ini ke? Anda boleh terus bermain ke-ke, sedangkan saya sedang sibuk menaip satu komen baek punyer untuk anda.

Komen yang buatkan anda rasa penulisan yang anda susah payah taip tadi, atau perasaan yang anda cuba kongsikan tadi, ada orang yang membaca dan cuba menghayatinya. Komen yang memberikan pendapat kedua kepada effort atau keadaan anda, tentang sesuatu yang anda anggap penting atau berharga. Sebab, jika anda rasa sesuatu itu memalukan, tak baik, rubbish atau tak bernilai, kenapa ia ada dalam blog anda? Anda tentu mahukan sesuatu dari apa yang anda telah publishkan. Selain perhatian dan trafik, anda pasti juga mahukan komen yang sebegini.

Atau komen yang buatkan anda rasa terinspirasi untuk mengeluarkan entry. Komen yang kembali mengujakan anda untuk mengupdate blog hari ini. Yang buatkan anda melepasi writer's block. Melepasi kebosanan yang melanda. Yang buktikan pada anda bahawa ada lagi padang dengan rumput yang lebih hijau dari tempat di mana anda berada sekarang.

Atau komen yang mengingatkan anda akan kealpaan anda. Atau picu kepada imbauan sebuah memori yang ingat-ingat lupa. Atau yang mendedahkan satu sudut, yang mana anda tak nampak pada masa berkarya. Komen yang menegur anda. Tak kiralah sama ada anda pilih untuk terima atau tidak.

Atau komen yang menggalakkan anda. Yang membuktikan bahawa anda tidak keseorangan dalam kegelapan ini. Yang menghulurkan sokongan moral, yakni sesuatu yang amat berharga ketika memerlukannya, walaupun sebatang ranting yang lemah.

Atau aku sedang taip satu komen yang memprovo anda. Mahu lihat bagaimana anda bereaksi. Kerana dunia blogging ini ada pelbagai ragam. Yang ada hanyalah kata-kata dan identiti maya. Ketersiratan perbuatan atau agenda, amat banyak cabangnya. Ada juga komen yang ditulis untuk membantu dalam deduksi ini. Komen sebegini memang pilihanku tatkala kebosanan itu melanda pula diriku.

Tapi, tempat ini bukanlah medan kebenaran atau nak menunjukkan otai. Ia hanyalah sebuah pandangan kepada sebuah pemandangan di tepi pantai. Ada yang nampak laut. Ada yang nampak langit. Tapi aku pasti, setelah dikomen, SEMUA TERASA kemasinan air laut hanya dari bau dan bunyi yang tak nampak dek mata...

Tuesday, November 23, 2010

Komen kepada: Lahir Dari Jauh Lubuk Hati

Epikla gambar ni...

Blog asal:

Hidup aku penuh dengan liku. Kejap naik, kejap lagi jatuh. Kejap dipuncak, kejap lagi terperosok ke bawah. Apa yang aku impikan, hampir semuanya tak dapat ditunaikan lagi. Apa yang aku dapat, tidak semua yang aku nak, dan apa yang aku nak tidak semua yang aku dapat. Tapi, sebelum Malaikat Izrael datang menjemput...



(puas aku cari artikel ni balik. Dahla takde widget untuk rakib lama, bila search pulak, jumpa. Tapi bila klik pegi artikel mana ntah. Tuan tanah kena check benda-benda ni. Potong stim weiii. Anyway, aku taruk jer la link dia kat sini)

read more...

Aku anggap blog ini ialah sesuatu yang lahir dari lubuk hati KAU. Jika benar, maka dalam itu hati ada lubuk. Itu lubuk duduk dalam satu paya. Itu paya namanya payabesarpedas.

Sebagai seorang payabesarpedas, kau patut bergembira kerana kau banyak kali berpeluang menggembirakan hati orang lain. Kau pun cakap kau akan suka kalau orang pun suka. Dan akibat dari jalan ini ialah rasa keseorangan. Namun, kau paham bahawa keseorangan dapat diatasi jika kita simpan memori perjalanan ini (dan selalu bermuhasabah). Yelah, sapa lagi nak borak ngan kita pasal kita selain kita sendiri? Inilah jalan yang kau pilih.
Kau juga patut bergembira kerana kau ada kampung. Kalau kampung kau tak best, kau boleh datang payabesarpedas. Lagi tak best. Maka kau akan rasa kampung kau best semula. Kau juga ada adik beradik dan azam kau pun ialah kesatuan dan kemajuan. Bahkan kau juga ada impian mengarut sebagai pengingat bahwa kau hanyalah seorang Melayu Malaysia. Kau seperti dah tau mana nak pegi dan apa nak buat selepas ni.

Dan kau juga tau bahwa apa orang nak kata pasal impian kau tu takkan mengubah apa-apa sebab itulah hakikat diri kau. Dan semua ni bermakna satu jer:

Ekau pomaleh! Lengah main intenetttt yo lam bilik tu, tak koluar-koluar. Dah! Moh kito poei ngoca kek sungai. Dapek yo buek laok malam kang.

Monday, November 22, 2010

komen kepada: Untuk si cantik dalam dan luar

Entry asal:

Rachel,
saya minta maaf. Saya nak awak tahu yang saya walaupun panas baran, tapi dengan awak panas saya tak pernah lebih 24 jam. Paling lama pun bila nak tidur mesti ingat awak. Jangan lah merajuk lama lama. Kesian dekat saya. Nak makan choki choki pun tak lalu. Awak, saya sebenarnya nak nyanyi lagu dekat awak. Tapi memandangkan karakteristik suara saya yang agak menggerunkan, saya batalkan niat saya. Tetapi saya ada tulis dekat sini saya nak nyanyi apa, bayangkan saya nyanyi ya.

"Ay cantik luar cantik dalam cantik dengar sini
Kalau cantik senyum cantik mesti cantik lagi
Senyum sikit nak tengok ada tak lesung pipit
Kalau tak ada pun aku masih mahu cubit"

saya nak tengok awak senyum lagi lah.


read from start



Salam Zoul,

Aku suka nama blog ni. Aku minat dengan gambar header tu. Dan aku nyaris-nyaris menangis sebab membaca entry kau yang ini. Sungguh hipnotik dan gempak. Mungkin kerana aku suka penulisan sebegini. Atau kerana kaffein dalam nescafe kaw yang aku minum tadi mula bertindakbalas, aku tak pedulik. Yang pentingnya, entry ini penuh inspirasi. Pada aku.

Plot entry ini simple ajer, nak blame kan sifat panas baran kau sebab kau tersalah cakap kat Rachel haritu. Dan kalau boleh, kau nak kapel balik dengan Rachel sebab dia lawa.

Setiap perenggan PADAT dengan selok belok linguistik yang menekankan ISIK dalam perenggan tersebut. Ayat kau seolah mengalir umpama ia didengari secara lisan. Sebuah artikel akan jadi sebegini jika ia ditulis dengan emosi yang berpandu.

Kisah seseorang yang berazam, kemudian menyaksikan azam tersebut dihancurkan oleh dirinya sendiri adalah sinonim dalam dunia orang yang suka berazam. Dan dalam hal kapelhud, azam yang kita buat demi sebuah perhubungan itu, lagilah diuji dengan lebihdahsyat lagi.

Kerana tanpa ujian dan susah payah, manusia jarang dapat rasai nikmat MENGHARGAI sesuatu itu. Contohnya sebuah kereta yang kita miliki dengan mudah, kurang kita hargai daripada sebuah motor yang kita beli hasil dari duit simpanan kita. Begitu jugalah dengan perhubungan. Sekiranya perkahwinan itu tiada mujadahnya, maka tiada pihak yang akan mempertahankannya bila rumahtangga di landa gelora kelak.

Kau akhiri dengan pantun (atau gurindam) yang aku rasa sungguh touching. Tapi kau pun sudah tentu tahu, nak memenangi hati seorang manusia lain (dapat lak yang bernama perempuan), kita perlukan lebih dari sebuah entry dalam blog. Ayat power hanyalah membuka pintu. Setelah pintu terbuka, kita patut ada strategi apa nak buat dalam rumah supaya bila pintu tertutup kali akan datang, kita berada di dalam. Takdelah kitorang sumer kena baca lagi entry sebegini...Kahkahkah...Kipidap.

Thursday, November 18, 2010

Komen-komen bebas


Dua tiga menjak ni, aku agak sibuk. Namun itu tak menghalang dari skuad cakna blog ini dari terus menge-save-page dan mencari mangsa-mangsa terbaru untuk dikomen. Malangnya, walau hampir seminggu menyemakkan pen drive dengan isik blog orang, tukang komen masih tak berjumpa dengan blog yang membakar jiwanya untuk mengomen....Dan keboringan itu datang melanda semula.
Berboring secara berjemaah akan menunjukkan kebodohan

Sungguhpun begitu, ada juga tukang komen tinggalkan sepatah dua kata di blog-blog berkenaan. Namun, komen tukang komen di sana masih belum cukup memadai untuk dijadikan entry dalam blog ini. Oleh yang demikian, tukang komen akan menunjukkan beberapa komen yang tukang komen dah buat, tapi belum matang nak dikira sebagai entry dalam blog ini:

1. Akibat menyumpah tak tentu pasal (http://aidawahablovefun.blogspot.com)






2. roh sudah hilang.. (http://kulupsakah.blogspot.com)

3. Hamlet (2000) (http://sorrow-graphic-novel.blogspot.com)



Ada banyak lagi komen aku melayang ke dunia cyber, kena entah siapa. Tapi aku harapkan dunia blogosphere akan lebih mencabar pada minggu akan datang.
Kalau tidak, terpaksa lah aku mengomen blogshop atau resepi kek coklat orang
...Come on guys! Bring it on!


Tuesday, November 16, 2010

Monday, November 15, 2010

fak komen moderesyen


hei yu
yeah, yu
a'em toking tu yu, fooo
luk et mi wen a'em toking tu yu...

fak komen moderesyen. u ken fak ader pipel, bat wen pipel wan tu fak yu, yu moderet dem. yu ar er pusi. 

en fak wed verifikesyen tu. waiyu es hol wanna mek yor riders laef mor difikeld? mek it ezi for dem to komen. if spemmers kam, dont givver shit baut dem. dos es hol shud be ded!

dos fakking spemmers. fak spemmers. Yu lauzi sannuvabic beter faen samting els tudu den tu mes araun in ader pipels blog. beter i dont faen yor es aroun.

so yehh. fak everibadi. a'em auda hiar. haha. trenslet dis, madaaafakaaaaaa

Berdiari dan berblogging


Aku ni seorang yang pelupa. Terlalu banyak perkara berlaku dalam sehari, sehinggakan aku tak dapat nak recall satusatu. Dan sebagai tools aku bermuhasabah setahun sekali (setiap kali nak buat azam baru contohnya), aku perlukan data tentang apa yang telah aku lalui sejak setahun lepas supaya mudah aku buat keputusan dan perancangan. Sejak tahun 1999, aku mula mengabaikan sifat suka berdiari ini sebab kononnya 'dah naik tahap' main pakai memorize ajer. Main pakai photographic memori ajer. Tengok sekali, jer dah ingat. Lalu sekali jer, dah lancar lubang kat mana.

Details, ketelitian dan fokus yang konsisten adalah penting semasa kita mengumpul data. Setiap behavior, abnormalities, bahkan B.A.U pun kita take note. Kerana selagi kita bernafas, maknanya kita masih ada peluang. Masih diberi kesempatan olehNya. Kesempatan untuk apa?

Kesempatan untuk berubah. Dari yang tak baik kepada yang baik. Dari yang baik kepada yang baek. Dan dari yang baek kepada yang baaaaaaaaaaaaaakkkpunyaaarrr...Inilah motivasi aku dalam ber diari.

Segalanya berjalan dengan OK. Tapi sebab tahun 2000 aku grad, dan alam pekerjaan amatlah berbeza dengan alam pengajian, aku dapati aku kehilangan banyak details tentang memori yang aku simpan dengan cara memorizing berbanding cara rekoding. Aku akui cara menulis diari lebih efektif untuk seorang yang skizo cam aku ni. Dan kadang-kadang, bila semangat, angin atau keterdesakan hidup itu datang, barulah aku bukak bukuk hitam diari aku dan mencoretkan sesuatu. Tapi besoknya aku akan terus lupa sebab terlalu busy. Bahkan by seminggu selepas aku menulis diari, kat mana diamnya diari tu pun aku dah kurang pedulik.


Sejak mula berblogging, aku umpama hidup selepas mati. Satu passi yang kusangkakan dah mati sejak aku kawen, tibatiba kembali mendenyutkan keadaan. Aku suka dengan tahap cepatnya aku mendapat pandangan kedua tentang sesuatu yang aku rekodkan dalam hidupku.
Dan untuk itu, aku nak rekodkan di sini bahawa aku amat bersyukur kerana hobi menulis zine itu telah hidup kembali. Dan yang paling aku suka dalam blogging ni ialah, baru dua tiga saat aku post sesuatu entry, bila aku reload, dah ada orang komen. Pergh!!! Aku memang terima kasih banyak betul dengan orang camni.

Orang yang mengomen dengan bersungguh-sungguh itulah yang paling aku hargai. Sebabnya obvious. Aku tau mereka dah membaca. Aku tau mereka mencuba untuk paham. Dan aku mahukan pendapat kedua, ketiga, keempat dan seterusnya dari perspektif yang berlainan tentang sesuatu agar aku lebih memahami sesuatu itu. Atau teguran yang mengingatkan aku akan diriku semula. Kalau zaman zine dulu, satu feedback tu seminggu. Tu pun dalam ayat-ayat pendek macam:

"Nice bro"
"Aku suka zine kau sebab ia mengingatkan aku kepada aku"
"Gempak arrrr zine kau"
"Scuba, kau dah makan ubat lom?"
"Free copy, ada?"
"Kau kenal Imam tak?"
"ASL plis"


Serupa juga macam komen dalam entry. Bila kita log in satu blog gempak dan baca entry, terperanjat beruk tengok jumlah komen sampai 100 lebih dalam masa 24jam. Tapi bila baca setiap komen tu, ianya hanya bendabenda macam:

"Yes! Aku first!"
"Aku second!"
"Salam, scuba. Aku third"
"Nice blog. I like your style. Fourth. Hehehe"
"Fak shot en miningles komen!"
"Dah follow. Follow I pulak. Plis"

Ntah lah. Tapi aku tetap suka sebab kita berkomunikasi. Dan komunikasi itu penting sebagai terapi kepada orang yang skizo cam aku ni. Skizo-skizo. Apa ntah skizo-skizo.

Thursday, November 4, 2010

Komen kepada: Dear Copy Pasters and Plagiarisers


Entry Asal:
Hey motherfucking asswipes! How ya doin? Do you like stealing my shit and not giving credits. No more excuses ok. Just for you assholes I'm gonna teach you how to properly share other people's hard work you found on their blogs online. Today I'm gonna spoon feed your ignorant ass so youse have no excuse for not crediting my work properly. Sepatutnya benda ni tak diajar oleh aku. Korang buat research paper dan dissertation FYP dekat Uni takkan tak tahu lagi camne nak bagi proper kredit. Gua suruh buat footer je. Not write a goddamn BIBLIOGRAPHY.

read more...
Salam, Obefiend
Harini, masa aku baca blog-blog bakal mangsa aku, aku ada jumpa komik bangsat sempena piala Malaysia tu somewhere. Aku pikir: cool la komik ni. Kemudian, bila dah baca blog FOA, baru aku tau komik tu milik kau. Aku juga dapat rasakan bahang kemarahan kau sebab orang main tibai idea kau tanpa cakap timer kasih atau link balik ke blog kau. Soalannya, kalau kita meniru masa ujian selaras, kita tulis tak nama orang yang kita tiru tu kat kertas jawapan kita? Perkataan TIRU itupun sama jeleknya macam perkataan curi, rogol atau suntut. So, WTF do you expect?
Sungguhpun ayat dalam entry kau tu panas, aku dapati kau masih sayangkan pengunjung dan para pembaca kau. Buktinya, kau sentiasa melakukan yang terbaik untuk mereka dengan menyediakan entry yang bagus, bahkan mengajar mereka lagi bagaimana nak jaga hati kau sekiranya mereka ada niat nak recycle entry kau di mana-mana selepas ini. Entry ni penting demi menjaga morale kau sendiri, sebelum kau sendiri fedup dengan peniru ni semua dan berenti blogging altogether.
Isu hakmilik atau giving proper credit dalam dunia internet ni memang klasik. Aku sendiri pun suka curik gambar dari google tanpa bagi kredit atau buat link back pada google. Tapi sebagai rakyat Malaysia yang membesar dengan CD cetak rompak, computer game yang telah di crack dan siaran berita yang isinya dicuri dari CNN atau Reuters, aku dah biasa dengan halhal sebegini. Zaman aku buat zine dulu, aku marahmarah jugak bila artikel, artwork atau jargon yang aku introduce dalam dunia ni dicuri dan di claim sebagai milik diorang. Tapi semakin aku meningkat dewasa, aku semakin tak pedulik. Ditambah lagi dengan fakta bahawa penguatkuasaan akta hakmilik kat Malaysia ni nak kena makan Viagra. Kalau Windows 7 dan Microsoft Office pun kena curik, ni kan pulak komik lawak Hai-O kau tu.
Polis cyber hanya melindungi hak Rais Yatim dan BN. Yang takde kena mengena, jangan haraplah diorang nak layan. Jadi, aku boleh relate kekecewaan kau bila golongan blogger sendiri pun tak jaga etika dalam berblogging. Aku bet, diorang ingat kau tak kisah sebab kau tak pedulik dengan perasaan orang melalui pilihan ayat yang kau gunakan dalam FOA.
Satu lagi, nama blog kau: Freedom of Ass-o-ciation, tapi ada blog rules. Kata benci pada Anon; tapi kau sendiri pakai nama orang kapir mana ntah. Kau ni ingatkan aku pada undergrounders yang masih stuck dalam dunia post-SPM la.

Jadi, pada pandangan aku, selagi kau buat entry yang cool, memang akan ada orang yang akan plagiat dan TERLUPA nak bagi kau kredit. Adakah ini bermakna kau kena lame kan entry entry kau selepas ni? Tak, kan? Jadi, buat apa kecoh-kecoh? Atau pun entry ni nak cakap bahawa kau ni influential? Well, that is expected from somebody who crave for credits. Sounds like you grew up in a family with domestic problems.

Pada aku; Hanya Johari yang mengenal Maniam. Jangan tak pedulik apa yang Maniam buat sebab Maniam ni biasanya kau tak perasan pun. Yang kau mahukan ialah Johari. Dan pada aku, seorang Johari pun dah cukup untuk menenggelamkan beribu-ribu Maniam yang kadang-kadang happen to be in FOA by chance. Rilek la bang.

p/s: I'll take both pills, heat it and stick it in Scot Weiland's vein. Damn, junkies...

Wednesday, November 3, 2010

Tapi cam bagus, tapi ada widgeo


Dalam blog cam bagus takde iklan, takde shoutbox. Tapi kalau salah klik, terus keluar iklan Widgeo..Amender weiii?

Monday, November 1, 2010

komen: menweolisus blog


I knew about this blog thru null and alternate, so ahmad farid, please blame cero.

When I visit a blog, I'd checkout the latest entry. Then the number of visitors against the start date of the blog. Then I take note of the number of comments received, and what kind that received the most. If I find one that has many comments, I'd have to check each comment one by one. I count the number of commentors and the length of each comment. And maybe reread the entry few times to see if I could laugh twice at the same joke. 

Why go thru all these hassles? Because I would like to know the identity potrayed by the blog. It tells me something about the owner. I love meeting and learning about new personalities (especially those that hates me) because through them, I learn more about Him.


Your blog however, don't have any of the above. So as a lazy commentor who blogs from a CC, I'm putting on my Sherlock Holmes hat and continue browsing your entries.

Although your entries are tickling the right areas, there are not many of them to gratify an itching curiosity. Plus the frequency of update is getting lesser by the month. Maybe you just started working and the end of year is the most busy part in a working calendar. Or maybe your life is getting better since you don't escape much from the 'harsh reality' recently. The latest entry suggested that the last time you escaped was thru learning about the Nirvana band. (Or is it just Kurt Cobain? ;p) Music has been your escapism. This is evident by the range of genre of music selections you put on the side bar.

The striking 'ART not ADS' banner at the top gives a good blow to those who blog for money like me. Everybody has their own blog (opinion). Some may respect you for that. But some might get the wrong impression that your blog is not marketable. Either way, I think you care less.

Nuff said.

Komen kepada: Cikgu ada pilih kasih ke.....




Entry asal:


Pagi tadi zaki tak boleh ke sekolah walaupun hari ini adalah hari kedua peperiksaan akhir tahunnya, lelah dan demamnya agak kuat...setahu aku jika murid jatuh sakit pada hari peperiksaan, mereka boleh menjalani peperiksaan yg teringgal itu pada hari lain..(cikgu2 tolong jawab) ...betul ke atau tidak..

Kira2 pukul 9 pagi aku menelefon ke sekolah memaklumkan hal itu pada pihak sekolah..kebetulan cikgu kelas zaki berada di bilik darjah..takut menganggu kalau aku menelefon beliau, jadi aku menghantar pesanan ringkas memaklumkan hal zaki..bunyi SMS aku seperti mula2 tadi..

Namun hinggalah tamat waktu sekolah dan hinggalah ke saat ini tiada sepatah jawapanpun aku terima dari cikgu kelas zaki...sejam...dua...tiga..tiada jawapan..think positive...cikgu sibuk...cikgu takde kredit nak jwb atau cikgu tertinggal handfon kat rumah.....atau HP cikgu hilang....


read more...

Salam Cik Idalara,

Waaahhh...Cik Idalara menyerang payabesarpedas dengan komen-komen pendek tapi menusuk. Jadi, saya yang memakai topi 'tukang komen' dan menerjah blog Cik Idalara dan membaca entry terbaru.

Tajuk entry ini mengingatkan saya kepada zaman sekolah rendah dulu. Pada perasan saya, MEMANG WUJUD PILIH KASIH dalam industri kecikguan. Saya ialah salah seorang yang sentiasa menjadi pilihan kasih para cikgu sepanjang karier saya sebagai murid. Dari cikgu sementara dan cikgu B.I semasa di sekolah rendah, hinggalah ke lecturer Elektromagnetik dan coach basketball semasa di universiti. Sebabnya bukan sebab saya ni suka menjilat papan hitam atau belakang sapa-sapa. Atau kerana markah saya selalu tinggi. Ada pelbagai sebab dan salah satu sebab yang popular ialah saya selalu menarik perhatian guru-guru saya. Ada kalanya guru itu ingat saya kerana saya banyak tanya soalah killer. Ada juga guru yang ingat saya sebab saya suka menyampuk dan melawak masa dia baca buku teks dan suruh kami salin dan tulis dalam buku tulis kami.

Para guru adalah manusia biasa. Mereka bukan wali atau orang yang bijaksana. Ada yang menjadi guru kerana passi (passion). Ramai yang menjadi guru kerana nakkan pencen dan sebab dah tak dapat kerja lain. Apa-apapun, bila mereka dah jadi guru, mereka sudah mendapat satu title yang sangat penting dalam sebuah masyarakat. Serupa seperti title ketua kampung atau bidan atau pak imam.

Dan kita sebagai ibubapa, memang sentiasa harapkan guru anak-anak kita mengambil berat akan anak kita ni. Setidak-tidaknya pun, guru kelas mereka mengambil tahu prestasi kedatangan murid, seperti yang digambarkan dalam telenovela atau cerita-cerita masyarakat di TV.

Tapi dalam dunia globalisasi dan era klip video 3gp, para guru juga terpengaruh dengan desakan serta gaya hidup moden sehinggakan mereka juga selalu terlupa akan peranan mereka sebagai guru. Ada sampai ke tahap nama anak kita ni pun hanya mereka ingat setelah mereka menyebut dua-tiga nama anak orang lain.

Memang ia jadi begitu kerana anak kita ini tergolong dalam kelompok mediocre. Atau kerana anak kita ni low profile. Atau kerana kita ni bukan hotshot. Tetapi itu bukanlah hujah kepada kita untuk menyerkap jarangkan mereka dengan pelbagai andaian dan kongklusi pra matang. Sebagai seorang bekas guru, Puan Idalara sepatutnya menyemak silang keadaan si guru yang tak membalas SMS Puan sekiranya puan begitu pentingkan akan kedudukan akademik Zaki yang tak dapat ambik peksa pada hari tersebut. Jika kita tak puashati dengan subordinate, kita kena escalatekan ke immediate supervisornya pula. Supaya lepas ni, buka setakat Zaki ajer yang dia kasihi...

Saya suka dengan gaya penulisan Puan yang sarkastik. Entry sebelumnya ("Macamana nak tolong....") adalah satu contoh klasik bagaimana puan bijak menggunakan elemen sarkastik dalam penulisan puan. Kali terakhir saya berpengalaman dengan elemen ini ialah ketika berdialog dengan ibu saya sendiri pada petang semalam. Para ibu yang penyayang dan penyabar memang dianugerahkan dengan hikmah ini agaknya...

Saya harap puan sudi datang mengomen ke mana-mana blog saya dan segala pandangan puan amatlah dihargai dan saya dahulukan dengan ribuan terima kasih.

Amacam? Kasih tak kat saya? Hehehe ;p
There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...